Thread Rating:
  • 0 Vote(s) - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
[SHARE] Usulan Jadwal di GAPEKA Baru
#31
Kemaren ke Gramedia Bandung di Jalan Merdeka. Lalu di bagian alat tulis kantor saya bertemu dengan 2 orang pegawai PT. Kereta Api Indonesia (Persero). Salah satu rekannya bilang ke rekan yang lain dengan logat jawa-nya yang cukup khas, "Gak beli penggaris buat gambar Gapeka?"
rekan yg satunya lagi jawab, "Gak usah, udah ada."

Saya bertanya-tanya, apakah GAPEKA itu digambar? Bukannya disusun?
Hanya seorang penglaju Jakarta-Bandung
Banyak sekali kenangan manis di antara Stasiun Jatinegara - Stasiun Bandung
Reply
#32

Loh GAPEKA itu aslinya digambar di sketsa. Ane juga pernah menggambar GAPEKA sederhana di kertas, meskipun gak seakurat aslinya. Coba cari di gugel, ada sketsa GAPEKA lama, dimana di situ menunjukkan stasiun, rentang jam, silang/susul, dsb. berbentuk garis lurus.

Eh tunggu, kalo mereka bilang begitu, berarti sekarang sedang disiapkan GAPEKA baru donk? Kita lihat bagaimana hasil gambar GAPEKA PT sepur, apa jadwalnya jadi lebih baik atau merugikan.

Oya, penjelasan mengenai GAPEKA lebih detail bisa dilihat di sini:
Buah dari perjuangan adalah kebahagiaan
Semakin keras kita berjuang bagi hidup kita, semakin manis pula buahnya
Semakin santai perjuangan kita, semakin pahit pula buahnya


Reply
#33
apa kabar gapeka tahun 2016?

.
.

santai aja, ga ngejar postingan
Reply
#34

Tebakan ane sih minimal berbarengan dgn pemesanan 3 Oktober (RTS baru)
Fanboys are people who are willing to defend and promote the object of their affection. They are rarely objective and disregard facts that contradict their opinions.
BB: 55FFFBE5
Reply
#35

Usulannya dianalisis dulu...Xie Xie

1. Untuk ABA malam, gak ada masalah sama jadwalnya, soalnya juga gak banyak ngaruh. Cuman untuk yg ganjil harusnya dibuat pas 9 jam GAPEKAnya, jadi kalo berangkatnya jam 19:30, maka tibanya jam 04:30.
2. Untuk Argo Wilis, yg genap udah bagus, cuman harusnya untuk yg ganjil dimundurin jadwalnya. Jadwal sekarang susah buat penumpang dari ML ma SDA naik Golis, kalo yg habis naik Golis lanjut SDA/ML kan masih bisa. Enaknya KA 5 ber 07:30, dat 19:30. Syukur2 diperpanjang sampe ML, jadi gak usah ribet lagi, hehehe...
3. Untuk Argo Lawu, bagus juga, asal gak benturan sama jadwal KA2 jalur selatan lain aja.
4. Untuk Turangga, yg ganjil sangat setuju. Ane pingin Turangga dibalikin jamnya kayak dulu, nyampe BD udah terang, sesuai karakteristik penumpang ke BD yg lebih suka nyampe kalo udah terang. Kalo genap harusnya dimajukan jadi ber 18:30, dat 07:30. Jadi, sampe SGU gak kesiangan.
5. Untuk Lodaya, yg pagi genap terlalu siang kalo berangkat jam segitu. Kalopun emang dibuat biar gak kesusul Golis di tengah jalan, tapi kalo udah masuk KYA siap2 "diodongin" KA2 lain, terutama dari/ke PSE/GMR (entah silang entah nunggu lewat KA di depannya). Kalo yg malam ganjil, gak kemalaman tuh berangkatnya? Apalagi pake slot keberangkatannya Dwipangga. Bisa aja Dwipangga ber SLO 19:00, kalo begitu harusnya Lodaya malam ber SLO 19:30.
6. Untuk Purwojaya, apa gak kemalaman tuh berangkat GMRnya? Walaupun orang mau bela2in naik KA apa aja yg penting keangkut, tapi untuk sekelas KA yg berangkat GMR, kalo berangkat jam segitu kemalaman buat mereka. Mendingan berangkat jam 23:00, sampe CP jam 06:00.
7. Untuk Sancaka, gak ada masalah sama jam berangkatnya, cuman jam kedatangannya yg harus disesuaikan. Soalnya itu kan asumsi berdasarkan pengalaman GAPEKA 2015, kalo ganti GAPEKA pasti kedatangannya gak akan sama (kecuali dia rajanya Ngikik ). Harusnya, Sancaka normalnya cuman butuh 5 jam buat SGU-YK PP.
8. Untuk Kertajaya, harus diingat. Kalo udah sampe SBI, rangkainnya "dipinjam" buat Maharani ke SMC. Jadi, jadwalnya juga harus bisa menyesuaikan jam berangkat & datang Maharani. Justru yg harusnya dirubah itu Maharani dari SBI jam 07:00-08:00, sampe SMC jam 11:45-12:45, trus berangkat SMC jam 12:45-13:45, sampe SBI jam 17:30-18:30.
9. Untuk GBMS, yg ganjil setuju. Soalnya kasian kalo yg hari Jum'at mau ke KTA-PWT gak bisa Jum'atan, & gak ada lagi K3 PSO dari SGU setelah jam 12:00. Cuman harus diatur juga jamnya Sri Tanjung dari BW, soalnya GBMS bakal jalan di belakang Sri Tanjung yg berpotensi "diodongin". Untuk yg genap, mendingan berangkat jam 13:00-14:00. Soalnya kalo udah lepas PWT, lawannya banyak banget, apalagi lawannya mayoritas KA2 bendera yg berpotensi bikin GBMS jadi "odong2".
10. Untuk Matarmaja, yg ganjil jadwalnya bagus untuk pekerja, tapi laknat buat mahasiswa. Ingat, penumpang Matarmaja bervariasi, dari pekerja, pedagang, mahasiswa, backpacker, hingga pendaki. Yg genap juga gak jauh beda masalahnya.
11. Untuk Majapahit, bagus, cuman kalo selisihnya deketan sama Gajayana, rentan kesusul dia. Mending gapnya dibuat agak jauh sama Gajayana.
12. Untuk Jayabaya, jadwalnya bagus sekali buat 2 arah, cuman jam kedatangan Jayabaya di PSE itu "jam emas" buat KRL. Tau sendiri kalo ada KA selain KRL lewat di "jam emas" itu, bisa diamuk sama "roker" BKS.
13. Untuk Gajayana, gak ada masalah, sudah pas.
14. Untuk Taksaka, kemalaman kalo baru lepas GMR jam segitu. Soalnya dia juga harus balik lagi ke GMR paginya. Bisa kurang istirahat dia di diponya sendiri kalo berangkat jam segitu. Baiknya ber GMR jam 21:30 (itu juga kalo ABA malam ber GMR jam 22:00).
15. Untuk Progo, jam kedatangan Progo ganjil ma keberangkatan Progo genap nanggung banget. Ane malah usul kalo Progo ganjil dari LPN jam 12:00, jadi sampe PSE jam 21:00, trus berangkat lagi dari PSE jam 22:30, sampe LPN jam 07:00. Jadi, cukup 1 rangkaian aja operasionalnya. Tegeks mending pake rangkaian baru aja yaa... Ngeledek
16. Untuk Argo Muria Tambahan, bagus aja. Selama ini KA tambahan reguler cuman Argo Lawu/Dwipangga tambahan aja, jadi itung2 penumpang dari SMT/PK/TG yg gak kebagian tiket ke GMR bisa naik KA ini.
17. Untuk Sembrani, bagus sekali kalo diperpanjang sampe JR. Apalagi ada isu daop 9 bakal dihapus & dimerger ke daop 8. Pastinya daop 8 ingin ditambah lagi rute KA ke arah JR/BW. Cuman kalo isi air mendingan di SBI, soalnya ada dipo kereta ma lokomotif, pastinya ada fasilitas isi HSD, air, dsb. Jadi, yg berhenti agak lama di SBInya.

Sekian analisis dari ane... Bye Bye
[/quote]

1. Sudah oke
2. Kalau Sancaka digeser jam 8, wilis bisa taruh di 07.30
3. Iya, copas jadwalnya JSO751 dulu
4. Sudah oke
5. Sebenarnya itu jamnya Wilis sm Lodaya dituker itu, biar Wilisnya gak diodongin Lodaya mulu
6. Lho, bukannya ane udah usul gitu ya? Sebenarnya jam segitu alias jam red-eye enak sih, worker friendly....
7. Sudah oke
8. Diasumsiin klu Maharani dapet K3AC 2-2 itu
9. Mungkin jamnya Sri Tanjung akan digeser juga, biar gak terlalu pagi dr BW
10. Ini yg susah...... Matarmaja juga terkenal banget sebagai KAnya Mahasiswa dari Jakarta sih....
11. Rentan kesusul sih, cuma selepas SK udah bebas itu si Singa pahitnya itu...
12. Sebenarnya ya gpp sih klu maju sejam, tapi tak posisiin kyk gitu buat ngereplace jadwalnya yg sama kyk Pahit... atau mundur 1-2 jam juga oke biar nyamain Pahit GAPEKA 2015 jam kedatangannya (tapi ya gitu, laknat buat pekerja jadinya)
13. Sudah oke
14. Sayangnya Taksaka ya cuma 2 rangkaian...... Mungkin klu dipaksa jam segitu biar ngelayanin pax yg minta Taksaka jalan di jam red-eye YK-GMRnya bisa dikembalikin lagi jam 10 siang kyk GAPEKA jaman tahun berapa gitu (dan juga biar gak clash sm jamnya Lawu yg agak berdekatan, sehingga pax YK-GMR siang hari ada pilihan lain klu mau berangkat agak siangan). Pilihan kedua? Soloensis tambahan weekend jalan jam 22:00-00:00 klu taksakanya maju jam 21:00-21:30
15. Klu tegeks pakai rangkaian baru seat 2-2, mending gini : KA 185 LPN 18.30 - PSE 03.30
16 n 17 sudah oke
[/quote]

Analisis lagi komen ente (yg udah oke diabaikan):
2. Nah, makanya mendingan Golis ganjil dimundurin lagi berangkatnya, biar yg nyambung dari mana2 gak kepagian.
5. Kata sapa Golis diodongin Lodaya? Justru sejauh ini Golis genap jalannya mulus2 banter aja meskipun jalan di belakang Lodaya. Tapi, kalo mempercepat kedatangan Golis di SGU biar Sancaka gak kemalaman sih oke2 aja.
6. Waduh, berarti mata ane yg rabun apa salah liat? Perasaan sebelum komen liat jam berangkat Purwojaya genap jam 23:30. Perlu periksa mata lagi dah... Ngakak
8. K3 AC 2-2 itu biasanya diprioritaskan untuk KA JJ yg okupansinya gede banget, jadi saat ini Maharani sabat dulu ya... masih bisa "nebeng" rangkaian Kertajaya koq...:3
9. Nah itu bisa juga, asal jangan mepet2 berangkatnya sama Muttim pagi.
10. Kalo orang2 dari Malang mau ke Jakarte ngejar waktu kerja, mereka punya andalan Brantas atau GBMS. Maklum, sampai saat ini masih banyak orang2 dari Malang/Blitar yg kalo mau naik KA JJ mesti sambung-menyambung. Jadi Matarmaja cocoknya buat anak kuliahan dari DKI, Jabar, Banten, Jateng ke Malang, hehehe...:v
11. Mau longgar selepas SK juga kalo ML-SK masih single track, Singopahit rentan kesusul Gajayana (coba aja cek waktu GAPEKA 2011, Singopahit pake jam Sensin kesusul Gajayana di suatu tempat).
12. Gak usah terlalu dipermasalahkan, yg penting jam kedatangan di ML & PSE sama2 pas.
14. Perawatan rangkaian KA yg berjalan dg pola v-slag (bolak-balik) di diponya minimal memakan waktu 3 jam biar gak rentan "jebol". Jadi, harus dipikir2 juga jam keberangkatan Taksaka dari YK.
15. Kasusnya sama kayak Maharani, Tegeks harus sabar dulu kalo mau dapet K3 AC 2-2. Usulan ane soal jam Progo itu biar gak usah lama2 di PSEnya, juga biar bisa dipanjangin rangkaiannya kayak TJ sama Kertajaya, mengingat pangsa penumpang jalur selatan itu sangat gemuk sekali.

Nomor yg gak disebut berarti udah gak ada masalah, thx... Bye Bye
[/quote]

Berati klu Taksaka dibuat gini masih oke ya.....

KA 51 : YK 10.30 - GMR 18.00
KA 52 : GMR 22.30 - YK 06.00

Terus jamnya Lawu dimajuin 30 menit, jadi berangkat SLO 07.30 dan berangkat YK 08.37........
Reply
#36

Usulannya dianalisis dulu...Xie Xie

1. Untuk ABA malam, gak ada masalah sama jadwalnya, soalnya juga gak banyak ngaruh. Cuman untuk yg ganjil harusnya dibuat pas 9 jam GAPEKAnya, jadi kalo berangkatnya jam 19:30, maka tibanya jam 04:30.
2. Untuk Argo Wilis, yg genap udah bagus, cuman harusnya untuk yg ganjil dimundurin jadwalnya. Jadwal sekarang susah buat penumpang dari ML ma SDA naik Golis, kalo yg habis naik Golis lanjut SDA/ML kan masih bisa. Enaknya KA 5 ber 07:30, dat 19:30. Syukur2 diperpanjang sampe ML, jadi gak usah ribet lagi, hehehe...
3. Untuk Argo Lawu, bagus juga, asal gak benturan sama jadwal KA2 jalur selatan lain aja.
4. Untuk Turangga, yg ganjil sangat setuju. Ane pingin Turangga dibalikin jamnya kayak dulu, nyampe BD udah terang, sesuai karakteristik penumpang ke BD yg lebih suka nyampe kalo udah terang. Kalo genap harusnya dimajukan jadi ber 18:30, dat 07:30. Jadi, sampe SGU gak kesiangan.
5. Untuk Lodaya, yg pagi genap terlalu siang kalo berangkat jam segitu. Kalopun emang dibuat biar gak kesusul Golis di tengah jalan, tapi kalo udah masuk KYA siap2 "diodongin" KA2 lain, terutama dari/ke PSE/GMR (entah silang entah nunggu lewat KA di depannya). Kalo yg malam ganjil, gak kemalaman tuh berangkatnya? Apalagi pake slot keberangkatannya Dwipangga. Bisa aja Dwipangga ber SLO 19:00, kalo begitu harusnya Lodaya malam ber SLO 19:30.
6. Untuk Purwojaya, apa gak kemalaman tuh berangkat GMRnya? Walaupun orang mau bela2in naik KA apa aja yg penting keangkut, tapi untuk sekelas KA yg berangkat GMR, kalo berangkat jam segitu kemalaman buat mereka. Mendingan berangkat jam 23:00, sampe CP jam 06:00.
7. Untuk Sancaka, gak ada masalah sama jam berangkatnya, cuman jam kedatangannya yg harus disesuaikan. Soalnya itu kan asumsi berdasarkan pengalaman GAPEKA 2015, kalo ganti GAPEKA pasti kedatangannya gak akan sama (kecuali dia rajanya Ngikik ). Harusnya, Sancaka normalnya cuman butuh 5 jam buat SGU-YK PP.
8. Untuk Kertajaya, harus diingat. Kalo udah sampe SBI, rangkainnya "dipinjam" buat Maharani ke SMC. Jadi, jadwalnya juga harus bisa menyesuaikan jam berangkat & datang Maharani. Justru yg harusnya dirubah itu Maharani dari SBI jam 07:00-08:00, sampe SMC jam 11:45-12:45, trus berangkat SMC jam 12:45-13:45, sampe SBI jam 17:30-18:30.
9. Untuk GBMS, yg ganjil setuju. Soalnya kasian kalo yg hari Jum'at mau ke KTA-PWT gak bisa Jum'atan, & gak ada lagi K3 PSO dari SGU setelah jam 12:00. Cuman harus diatur juga jamnya Sri Tanjung dari BW, soalnya GBMS bakal jalan di belakang Sri Tanjung yg berpotensi "diodongin". Untuk yg genap, mendingan berangkat jam 13:00-14:00. Soalnya kalo udah lepas PWT, lawannya banyak banget, apalagi lawannya mayoritas KA2 bendera yg berpotensi bikin GBMS jadi "odong2".
10. Untuk Matarmaja, yg ganjil jadwalnya bagus untuk pekerja, tapi laknat buat mahasiswa. Ingat, penumpang Matarmaja bervariasi, dari pekerja, pedagang, mahasiswa, backpacker, hingga pendaki. Yg genap juga gak jauh beda masalahnya.
11. Untuk Majapahit, bagus, cuman kalo selisihnya deketan sama Gajayana, rentan kesusul dia. Mending gapnya dibuat agak jauh sama Gajayana.
12. Untuk Jayabaya, jadwalnya bagus sekali buat 2 arah, cuman jam kedatangan Jayabaya di PSE itu "jam emas" buat KRL. Tau sendiri kalo ada KA selain KRL lewat di "jam emas" itu, bisa diamuk sama "roker" BKS.
13. Untuk Gajayana, gak ada masalah, sudah pas.
14. Untuk Taksaka, kemalaman kalo baru lepas GMR jam segitu. Soalnya dia juga harus balik lagi ke GMR paginya. Bisa kurang istirahat dia di diponya sendiri kalo berangkat jam segitu. Baiknya ber GMR jam 21:30 (itu juga kalo ABA malam ber GMR jam 22:00).
15. Untuk Progo, jam kedatangan Progo ganjil ma keberangkatan Progo genap nanggung banget. Ane malah usul kalo Progo ganjil dari LPN jam 12:00, jadi sampe PSE jam 21:00, trus berangkat lagi dari PSE jam 22:30, sampe LPN jam 07:00. Jadi, cukup 1 rangkaian aja operasionalnya. Tegeks mending pake rangkaian baru aja yaa... Ngeledek
16. Untuk Argo Muria Tambahan, bagus aja. Selama ini KA tambahan reguler cuman Argo Lawu/Dwipangga tambahan aja, jadi itung2 penumpang dari SMT/PK/TG yg gak kebagian tiket ke GMR bisa naik KA ini.
17. Untuk Sembrani, bagus sekali kalo diperpanjang sampe JR. Apalagi ada isu daop 9 bakal dihapus & dimerger ke daop 8. Pastinya daop 8 ingin ditambah lagi rute KA ke arah JR/BW. Cuman kalo isi air mendingan di SBI, soalnya ada dipo kereta ma lokomotif, pastinya ada fasilitas isi HSD, air, dsb. Jadi, yg berhenti agak lama di SBInya.

Sekian analisis dari ane... Bye Bye
[/quote]

1. Sudah oke
2. Kalau Sancaka digeser jam 8, wilis bisa taruh di 07.30
3. Iya, copas jadwalnya JSO751 dulu
4. Sudah oke
5. Sebenarnya itu jamnya Wilis sm Lodaya dituker itu, biar Wilisnya gak diodongin Lodaya mulu
6. Lho, bukannya ane udah usul gitu ya? Sebenarnya jam segitu alias jam red-eye enak sih, worker friendly....
7. Sudah oke
8. Diasumsiin klu Maharani dapet K3AC 2-2 itu
9. Mungkin jamnya Sri Tanjung akan digeser juga, biar gak terlalu pagi dr BW
10. Ini yg susah...... Matarmaja juga terkenal banget sebagai KAnya Mahasiswa dari Jakarta sih....
11. Rentan kesusul sih, cuma selepas SK udah bebas itu si Singa pahitnya itu...
12. Sebenarnya ya gpp sih klu maju sejam, tapi tak posisiin kyk gitu buat ngereplace jadwalnya yg sama kyk Pahit... atau mundur 1-2 jam juga oke biar nyamain Pahit GAPEKA 2015 jam kedatangannya (tapi ya gitu, laknat buat pekerja jadinya)
13. Sudah oke
14. Sayangnya Taksaka ya cuma 2 rangkaian...... Mungkin klu dipaksa jam segitu biar ngelayanin pax yg minta Taksaka jalan di jam red-eye YK-GMRnya bisa dikembalikin lagi jam 10 siang kyk GAPEKA jaman tahun berapa gitu (dan juga biar gak clash sm jamnya Lawu yg agak berdekatan, sehingga pax YK-GMR siang hari ada pilihan lain klu mau berangkat agak siangan). Pilihan kedua? Soloensis tambahan weekend jalan jam 22:00-00:00 klu taksakanya maju jam 21:00-21:30
15. Klu tegeks pakai rangkaian baru seat 2-2, mending gini : KA 185 LPN 18.30 - PSE 03.30
16 n 17 sudah oke
[/quote]

Analisis lagi komen ente (yg udah oke diabaikan):
2. Nah, makanya mendingan Golis ganjil dimundurin lagi berangkatnya, biar yg nyambung dari mana2 gak kepagian.
5. Kata sapa Golis diodongin Lodaya? Justru sejauh ini Golis genap jalannya mulus2 banter aja meskipun jalan di belakang Lodaya. Tapi, kalo mempercepat kedatangan Golis di SGU biar Sancaka gak kemalaman sih oke2 aja.
6. Waduh, berarti mata ane yg rabun apa salah liat? Perasaan sebelum komen liat jam berangkat Purwojaya genap jam 23:30. Perlu periksa mata lagi dah... Ngakak
8. K3 AC 2-2 itu biasanya diprioritaskan untuk KA JJ yg okupansinya gede banget, jadi saat ini Maharani sabat dulu ya... masih bisa "nebeng" rangkaian Kertajaya koq...:3
9. Nah itu bisa juga, asal jangan mepet2 berangkatnya sama Muttim pagi.
10. Kalo orang2 dari Malang mau ke Jakarte ngejar waktu kerja, mereka punya andalan Brantas atau GBMS. Maklum, sampai saat ini masih banyak orang2 dari Malang/Blitar yg kalo mau naik KA JJ mesti sambung-menyambung. Jadi Matarmaja cocoknya buat anak kuliahan dari DKI, Jabar, Banten, Jateng ke Malang, hehehe...:v
11. Mau longgar selepas SK juga kalo ML-SK masih single track, Singopahit rentan kesusul Gajayana (coba aja cek waktu GAPEKA 2011, Singopahit pake jam Sensin kesusul Gajayana di suatu tempat).
12. Gak usah terlalu dipermasalahkan, yg penting jam kedatangan di ML & PSE sama2 pas.
14. Perawatan rangkaian KA yg berjalan dg pola v-slag (bolak-balik) di diponya minimal memakan waktu 3 jam biar gak rentan "jebol". Jadi, harus dipikir2 juga jam keberangkatan Taksaka dari YK.
15. Kasusnya sama kayak Maharani, Tegeks harus sabar dulu kalo mau dapet K3 AC 2-2. Usulan ane soal jam Progo itu biar gak usah lama2 di PSEnya, juga biar bisa dipanjangin rangkaiannya kayak TJ sama Kertajaya, mengingat pangsa penumpang jalur selatan itu sangat gemuk sekali.

Nomor yg gak disebut berarti udah gak ada masalah, thx... Bye Bye
[/quote]

Berati klu Taksaka dibuat gini masih oke ya.....

KA 51 : YK 10.30 - GMR 18.00
KA 52 : GMR 22.30 - YK 06.00

Terus jamnya Lawu dimajuin 30 menit, jadi berangkat SLO 07.30 dan berangkat YK 08.37........
[/quote]

51 apa ga tambah sore ya nyampe YK? seinget ane Taksaka pagi dari GMR kalau telat bisa sampe YK agak sore, dekat2 waktu petang. 52 ntar bakal sundul2 an dgn Progo dong, kecuali kalau Progo pakai bogie E semua (dan/atau 52 ada yg pakai bogie D) dan pemberhentian Progo dipersingkat hingga hanya 1 menit saja (dengan Taksaka juga demikian).

Dan kalau boleh tahu, kenapa ya Argo Lawu ganjil jadwalnya dimajukan?
Fanboys are people who are willing to defend and promote the object of their affection. They are rarely objective and disregard facts that contradict their opinions.
BB: 55FFFBE5
Reply
#37

51 apa ga tambah sore ya nyampe YK? seinget ane Taksaka pagi dari GMR kalau telat bisa sampe YK agak sore, dekat2 waktu petang. 52 ntar bakal sundul2 an dgn Progo dong, kecuali kalau Progo pakai bogie E semua (dan/atau 52 ada yg pakai bogie D) dan pemberhentian Progo dipersingkat hingga hanya 1 menit saja (dengan Taksaka juga demikian).

Dan kalau boleh tahu, kenapa ya Argo Lawu ganjil jadwalnya dimajukan?
[/quote]

Ente ngelindur atau gimana, koq 51 ke YK?? Harusnya ke GMR donk, baru kalo 52 ke YK (eh tunggu, bukannya GAPEKA sekarang 51 ma 52 buat Taksaka pagi, trus 53 ma 54 buat Taksaka malem). Kalo menurut ane, gak terlalu siang ta jadwalnya 51 kalo berangkat YK jam 10:30? Trus 52 berangkat GMR 22:30, bisa sundul2an ma Progo, jadi mendingan jadwalnya jangan jauh beda kayak sekarang... Xie Xie

GAPEKA 2016?? Isu2nya sih bakal diberlakukan tanggal 3 Oktober nanti (bersamaan dg RTS model baru yg sekalian di-launching). Soalnya KA2 yg terminusnya KD bakal diperpanjang ke BL, begitu juga perpanjangan rute beberapa KA (selentingannya sih begitu). Yaaa kita tunggu saja pas 1 September nanti apa jadwal buat tanggal 3 Oktober ke atas ada perubahan apa gak... Bye Bye
Buah dari perjuangan adalah kebahagiaan
Semakin keras kita berjuang bagi hidup kita, semakin manis pula buahnya
Semakin santai perjuangan kita, semakin pahit pula buahnya


Reply
#38
Judulnya sudah ane ganti ya biar ada usulan dari RF soal jadwal KA baru di GAPEKA selanjutnya Xie Xie

Berhubung GAPEKA baru belum rilis, mari kita diskusikan usulan jadwal KA baru lagi.

Usulan ane:
1. Jadwal Singasari (ex Krakatau) ganjil kalo bisa berangkat agak siang/sore, soalnya rutenya sekarang sudah dipotong yg sebelumnya dari MER jadi PSE, kalo bisa berangkat BL jam 12:00-13:00 (di depan Brantas). Sementara Singasari genap berangkatnya antara jam 14:00-14:30.
2. Jadwal Jayakarta ganjil sudah pas jam 15:00, sementara yg genap dimundurin ke jam 17:00 sementara Brantas genap mundur 10-15 menit. Karena sepur Jakarta-Surabaya yg murah tapi berangkat setelah jam 4 sore ga ada sama sekali Bethe
3. Jadwal Jaka Tingkir sama Jayabaya genap ditukar lagi ke semula. Soalnya kedatangan Jayabaya genap di SBI/SGU terlalu malam (dikeluhkan beberapa penumpang yg turun SBI/SGU sama yg berangkat dari SBI/SGU ke ML). Jaka Tingkir genap terlalu mepet sama Bengawan genap.
4. Ambarawa Ekspres dipanjangin rutenya sampe ML. Soalnya peminat rute ML-SMT/SMC lumayan tinggi, kalo bisa ditambah K1, soalnya selama ini belum ada K1 yg melayani rute ML-SMT/SMC. Sementara Blora Jaya Ekspres pake rangkaian baru (apalagi sudah banyak trainset K1/K3 2018 yg rilis) Xie Xie
5. Sementara segitu dulu Bye Bye
Buah dari perjuangan adalah kebahagiaan
Semakin keras kita berjuang bagi hidup kita, semakin manis pula buahnya
Semakin santai perjuangan kita, semakin pahit pula buahnya


Reply
#39
Setuju terutama no 4
Blora jaya pakai rangkaian lain dan turun tarifnya
Untuk meningkatkan okupansi
Reply


Forum Jump:


Users browsing this thread: 1 Guest(s)