Thread Rating:
  • 0 Vote(s) - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
ALL ABOUT Senja Utama SLO dan (alm) Fajar Utama SLO
Malem semua. Saya mau ngasih "secuil" laporan sewaktu melakukan perjalanan dari Jogja ke Jakarta naik KA 115 Senja Utama Solo dengan naik dari YK dan turun di PSE. Saat itu, saya balik dari Jogja hari Selasa, 3 Februari 2015.

Tadinya, saya berencana naik KA 119 Senja Utama YK YK-PSE karena jadwalnya yg sangat enak buat saya tapi apa daya Rabu, 4 Februari saya harus ke kampus utk isi KRS. Sebenernya sih jadwalnya jam sembilan pagi buat isi KRS dan bisa online, tapi saya lebih nyaman ngisi di kampus barengan sama temen2x saya biar janjian sekelas. Lalu, klo naik Senja YK takutnya telat dan mepet gitu. Apalagi saya ga bawa laptop jadi mendingan naik Senja SLO. Sempet kepikiran naik KA 139/142 Krakatau dari LPN-PSE tp jadwalnya siang bolong dai YK dan males aja kalo dari YK siang2x. seringnya balik dari YK sore atau ga malem.

Oke deh, langsung aja deh ya. Saya beli tiket yg Rp250.000,00 dan duduk di BIS 3 kursi 4A alias di kereta 3. Saya ke Stasiun Tugu YK dianter sama kakak sepupu naik motor dari Kadisoka-Purwomartani, Kalasan pukul 16.30 dan tiba di Stasiun Tugu YK pukul 16.50 tepat saat KA 84 Sancaka Sore YK-SGU berangkat dengan loko hidung kotak CC201 (sekarang kyknya Sancaka DAOP VIII lebih sering ditarik loko CC201/203/204 ya?)

Segera saja saya masuk ke ruang tunggu tapi ga langsung boarding karena masih agak lama sembari saya ngobrol sama kakak sepupu saya. Selama menunggu itu pula ada beberapa KA yg berjalan langsung di Stasiun YK. Mulai dari KA 153 GBMS SGU-PSE yg terlambat karena baru lewat YK pukul 17.15, lalu KA Jaka Tingkir PWS-PSE yg rame cuma di kereta2x bagian tengah pukul 17.30, dan akhirnya tepat pukul 17.35 KA 115 Senja Utama Solo memasuki jalur 5 peron utara Stasiun YK.

Saat itu KA 115 Senja Utama Solo ditarik loko CC203 98 02 Dipo Induk YK dan akhirnya dua kali sudah di tahun ini saya kedapetan naik KA ditarik CC203. Lalu, saya pun segera masuk ke kereta bisnis 3 dan mencari tempat duduk saya yang bersebelahan dengan seorang ibu berjilbab. Interiornya didominasi cat bermotif kayu (cat atau wallpaper) dan terang sehingga nyaman. Cuma AC-nya agak kurang dingin, tapi untungnya saat malam menjadi dingin.

Suasana KA 115 saat itu ramai, bahkan penuh di kereta saya. Padahal bukan hari libur. Saya juga kaget ternyata Senja Utama Solo sudah cukup ramai dan penuh sebelum YK. Padahal saya juga mengira kalo bakal banyak penumpang dari YK yg naik Senja Utama Solo. karena biasanya kereta2x SLO spt Argo Lawu, Argo Dwipangga, dan Lodaya itu kebanyakan penuhnya dan ramenya di YK. Mantep juga ya.

Tepat pukul 17.42, KA 115 Senja Utama SLO berangkat dari Stasiun Tugu YK menuju Stasiun PSE Jakarta. Tidak perlu waktu lama untuk ngebut, karena dengan lokomotif CC203 ini saya merasa akselerasinya cepat dan nyaman sehingga baru beberapa menit lepas YK sudah mencapai kecepatan 80Km/jam. Apalagi selama perjalanan, masinis cukup sering membunyikan S35 khas CC203 yang menggetarkan.

Baru saja melalui Stasiun Patukan, tiba2x terdengar suara benturan sangat keras di kereta saya. Rupanya ada yg melempar batu ke arah KA 115 dan tepat mendarat di bodi kereta saya. Sungguh kaget rasanya dan suranya terdengar di dalam satu kereta itu. Untungnya cuma sekali dan tidak ada lagi yg melempar setelah itu. Sepertinya PT. Kereta Api Indonesia (Persero) perlu melakukan semacam seminar ataupun penyuluhan tentang bahaya melempar batu ke kereta api yang tengah berjalan kepada masyarakat di sekitar rel KA.

Dari YK hingga menjelang JN(Jenar), KA 115 melenggang sangat mulus diiringi pemandangan senja. Benar-benar terasa Senjanya deh pokoknya. Pas lagi asik2x ngebut eh tiba2x KA 115 mulai memelankan lajunya dan BLB sebentar di Stasiun Jenar. Lalu dari arah berlawanan muncul KA 154 GBMS PSE-SGU. Kenapa harus berjalan pelan kan hanya berpapasan, bukan bersilang?

Setelah itu, KA 115 mulai kembali ngebut dan pukul 18.42 berhenti di Stasiun Kutoarjo. Tak perlu berlama-lama, KA 115 pun segera diberangkatkan kembali dan say goodbye to dobel trek and DAOP VI.

Seusai mbablas di Butuh, tepat pukul 18.56 KA 115 pun berhenti di Stasiun Prembun. Di sini, seharusnya ia bersilang dengan KA 164 Bengawan PSE-PWS. Namun, saya bingung karena kalau bersilang dengan kereta api langsung sih harusnya si Senja SLO masuk ke sepur belok. lah ini malah sepur lurus. dan ternyata hanya semenit saja berhenti kemudian PPKA Stasiun Prembun memberangkatkan kembali KA 115. Oh, ternyata si Bengawan telat toh? (saya pikir ah paling jug nanti si Bengawan yg ngalah. harusnya sih Bengawan yg ngalah sih kan dia ekonomi, masa malah Senja SLO yg ngalah ya?)

Lalu, tak perlu waktu lama KA 115 Senja Utama SLO pun harus rela masuk jalur 1 Stasiun Wonosari pukul 19.08 WIB. Di sini, harusnya ia bersilang dengan KA 141/140 Krakatau MER-PSE-KD. Namun, ternyata Krakatau juga telat jadi ya silangan sama KA 164 Bengawan PSE-PWS deh di sini. Selang beberapa menit, KA 164 Bengawan melintas dengan sombongnya di jalur 2. Ya elah, Senja SLO yg bisnis kenapa harus ngalah sama Bengawan coba?

Selanjutnya, KA 115 Senja Utama Solo pun diberangkatkan dari Stasiun Wonosari dan melintas dengan kencang dan mulus di Stasiun Kebumen dan Stasiun Soka. Sampai akhirnya ia mulai memperlahan lajunya lagi dan masuk di jalur 2 Stasiun Sruweng untuk menunggu bersilang dengan KA 141/140 Krakatau MER-PSE-KD yg saat itu melintas langsung dengan ditarik lokomotif CC206 yg klaksonnya sangat nyaring. Kenapa ngalah mulu ya sama ekonomi? semoga di GAPEKA baru nanti dibuat menang silang sama ekonomi deh ya.

Usai bersilang dengan dua KA ekonomi tersebut, KA 115 pun melanjutkan perjalanannya. Baru saja lepas Sruweng, eh udah ditahan sinyal dan BLB di Stasiun Karanganyar. Lalu ngebut lagi dan jalan pelan lagi bahkan BLB sebentar di Stasiun Gombong. Kemudian, KA 115 pun ngebut lagi melewati Terowongan Ijo dan Stasiun Ijo. Saya kira ya bakal tetep ngebut, eh taunya menjelang Stasiun Tambak jalan pelan dan BLB lagi di Tambak. Terus ya kayak gitu ngebut lagi sebentar dan menjelang Stasiun Sumpiuh jalan pelan dan melintas langsung dengan kecepatan rendah di jalur 2 Stasiun Sumpiuh. Di SPH, juga sekaligus menyilang KA Jaka Tingkir PSE-PWS. Apa dia ya yg bikin perjalanan jadi agak lelet begini?

Seusai perjalanan yg agak lelet itu, KA 115 mulai ngebut lagi dan langsung di KJ (Kemranjen) dan menjelang KYA berjalan perlahan. Saya rasa sih wajar soalnya masuk stasiun dan seusai KYA kan ada tikungan yg agak besar ke arah PWT. Eh tapi malah BLB lagi di KYA. Buset dah ini BLB mulu kenapa kali ya? Untung cuma sebentar tapi kan jadinya ga enak aja gitu ngebut-pelan-berhenti sampe beberapa kali.

Akhirnya lepas KYA, KA 115 mulai ngebut dan mbablas di RDN(Randegan) dan KBS(Kebasen) serta mulai masuk petak eksotis DAOP V(Terowongan Kebasen-Jembatan Serayu-Terowongan Notog-Jembatan Logawa) yg menurut saya msh agak bisa dirasakan saat malam hari hehehe...

Saya meraa udah tenang aja gitu kyk ya ga bakal lagi deh BLB. baru mikir kayak gitu, eh jalan pelan dan BLB di Notog. Saya pikir bakal silang sama KA 42/43 Ekspress Malam Bima GMR-SGU-ML (saya mikirnya gitu karena merasa si KA 115 ini telat jadinya yg harusnya ketemu Bima di PWT atau setelah PWT malah pindah jadi di NTG dan ternyata cuma BLB bentar abis itu berangkat lagi)

Akhirnya setelah cukup banyak jalan pelan dan BLB mulai dari JN-PWT, pukul 20.58 KA 115 Senja Utama SLO pun tiba di stasiun pusat DAOP V, yaitu Stasiun Purwokerto (PWT). Di sini, ada beberapa penumpang yg turun dan naik. Namun, tidak terlalu banyak penumpang asal PWT karena dari SLO udah ramai dan selepas YK jg udah banyak. Sptnya penumpang PWT lebih memilih kereta lain spt Purwojaya dan Sawunggalih Utama. Saya kira Senja SLO bakal kyk Argo Lawu, Argo Dwipangga, Bima, dan GBMS yg penumpang PWT-nya cukup banyak. Ternyata enggak juga ya.

Selepas PWT, saya memutuskan untuk tidur biar ga terlalu ngantuk utk pergi ke kampus keesokan harinya. Karena saya tidur, maka saya tidak tahu apa saja yg terjadi selepas PWT. Saya agak pegel tidur di K2 tapi setidaknya kursi K2 jauh lbh nyaman daripada K3 yg tegak. Buktinya ya saya terlelap juga dan baru tersadar lagi saat KA 115 Senja Utama Solo memasuki Stasiun Cirebon Prujakan (CNP) menjelang pukul 23 malam. Di sini, ia BLB sebentar sembari bersilang dengan KA Parcel ONS JAKG-SBI yg kala itu ditarik lokomotif CC203.

Tak perlu berlama-lama, KA 115 segera berangkat untuk berhenti di Stasiun Cirebon (CN). Tepat pukul 23.00 WIB, KA 115 pun berhenti di jalur 2 Stasiun Cirebon yg sepi. Saat KA 115 masuk, sudah ada KA 8 Argo Lawu GMR-SLO yg tengah berhenti di jalur 4 Stasiun Cirebon. Sptnya KA 8 sedang ada sesuatu di kereta pembangkitnya karena saya sempat mendengar pengumuman dari PAP/PPKA CN kalo KA 8 tunggu apa gitu untuk kereta pembangkit. Dan setelah beberapa menit berhenti, KA 115 yg diberangkatkan terlebih dahulu dari CN.

Seusai CN, tak perlu waktu lama bagi saya untuk segera melanjutkan tidur yang terpotong itu. Saking nyenyaknya tidur, begitu terbangun saya sudah melewati PJL 81 di timur Jembatan Bekasi dan tepat pukul 01.54 KA 115 Senja Utama Solo pun berhenti di Stasiun Bekasi. Harusnya sih udah nyampe di Stasiun PSE tp karena kebanyakan jalan pelan dan BLB jadinya telat deh. Tapi gapapa lah.

Kemudian saya memutuskan untuk terjaga selepas BKS karena mau tidur jg nanggung, setengah jam lagi sampe. Selepas BKS pkoknya kerasa ngebut bgt deh ini KA 115, apalagi masinisnya juga sering bunyiin Semboyan 35 khas loko CC203. Express banget rasanya. Jarang ngerasain jalur BKS-JNG yg supercepet kyk gini klo naik kereta yg pagi atau yg sore brgkt dan nyampe Jakarta. Oh ya, saat KA 115 diberangkatkan dari BKS, KA 137 Gajah Wong LPN-PSE masuk BKS. Ahelah, saking banyak BLB-nya sampe hampir kesusul Gajah Wong. Untung ga disusul hehehe...

Lalu sekitar 15 menitan, KA 115 Senja Utama Solo pun masuk Stasiun Jatinegara dan banyak bgt penumpang yg turun di sini. Bahkan di kereta saya hampir kosong dan tersisa sedikit penumpang. Dan tak perlu waktu lama, KA 115 pun kembali berangkat menuju PSE.

Akhirnya pukul 02.28 KA 115 Senja Utama Solo SLO-PSE pun tiba di Stasiun Pasar Senen dan masuk jalur 5. Di peronnya, banyak penumpang yg bergelimpangan alias tidur dan istirahat. Sepertinya pada tidur buat nunggu pagi saat matahari terbit deh biar lebih aman dan mudah mendapatkan kendaraan. Setelah turun, tak lama kemudian KA 115 Senja Utama Solo pun berangkat untuk stabling di Stasiun Tanah Abang.

Saya pun segera melintasi terowongan penyeberangan dan menuju ke gedung utama karena ayah saya sudah menunggu untuk menjemput saya pulang ke rumah menggunakan mobil. Stasiun Pasar Senen dini hari ramai juga ya, banyak penjemput dan penumpang yang istirahat di sana. Agak beda sama GMR ya. Dan saat saya berjalan menuju mobil, terdengar pengumuman bahwa KA 137 Gajah Wong LPN-PSE akan segera masuk di Stasiun Pasar Senen. Akhirnya usai sudah deh perjalanan naik keretanya.

Sebenarnya KA 115 Senja Utama Solo ini bagus. Keretanya nyaman, bersih, enak diajak ngebut. Cuma saran saya sih jadwalnya kalo bisa dibikin lebih sore dari SLO. Soalnya mepet sama JakTing. Saya juga baru nyadar kayaknya si KA 115 ini banyak jalan pelan dan BLB gara2x di depannya ada Jaka Tingkir deh kyknya -_-" jadinya telat deh sampe PSE. Padahal berangkatnya udah ontime. Pelayanan bagus, ada prama dan prami. Sayangnya announcer tidak berjalan maksimal soalnya cuma ada pemberitahuan saat KA 115 mau masuk Stasiun PWT, selepas itu ga ada. kan payah. Masa kalah sama Progo dan KRL? Lalu, saran saya supaya kereta bisnis itu dikasih tirai atau gorden karena setau saya dulu kereta bisnis ada tirainya tapi kenapa skrg malah ga ada? Kalo ada tirai kan jadi lbh nyenyak tidur, lalu ga kepanasan kalo jalannya siang, dan kalo ada batu yg dilempar kan ga langsung kenain kepala serta pastinya jadi lebih elegan. Selain itu sih bagus kok utk Senja Utama Solo. Ga nyesel nyobain naik ini.

Berikut ini LAPKA-nya (Saya ga inget2x banget dan ada beberapa yg mengira2x)
YK 17.35-17.42 WIB
JN 18.xx WIB (papasan KA 154 GBMS PSE-SGU)
KTA 18.42-18.45 WIB
PRB 18.56-18.57 WIB
WNS 19xx-19xx WIB X KA 164 Bengawan PSE-PWS
SRW 19xx-19xx X KA 141/140 Krakatau MER-PSE-KD
KA BLB
GB BLB 20.xx (kalo ga salah silangan juga tp sama kereta barang)
TBK BLB
SPH (jalan pelan dan silangan dengan KA Jaka Tingkir PSE-PWS)
KYA BLB 20.30 WIB
NTG BLB
PWT 20.58-21.05 WIB
CNP 22.56-22.57 WIB X KA Parcel ONS JAKG-SBI
CN 23.00-23.10 WIB X KA 8 Argo Lawu GMR-SLO
BKS 01.54-01.57 WIB
JNG 02.xx-02.xx WIB
PSE 02.28 WIB

Tadinya mau bikin TR tapi foto sedikit sekali jadi malah mubazir dan boros kyknya. Lebih enak begini hehehe... Maaf kalo ada kesalahan dan maaf kalo kepanjangan.

Malem semua. Saya mau ngasih "secuil" laporan sewaktu melakukan perjalanan dari Jogja ke Jakarta naik KA 115 Senja Utama Solo dengan naik dari YK dan turun di PSE. Saat itu, saya balik dari Jogja hari Selasa, 3 Februari 2015.

Tadinya, saya berencana naik KA 119 Senja Utama YK YK-PSE karena jadwalnya yg sangat enak buat saya tapi apa daya Rabu, 4 Februari saya harus ke kampus utk isi KRS. Sebenernya sih jadwalnya jam sembilan pagi buat isi KRS dan bisa online, tapi saya lebih nyaman ngisi di kampus barengan sama temen2x saya biar janjian sekelas. Lalu, klo naik Senja YK takutnya telat dan mepet gitu. Apalagi saya ga bawa laptop jadi mendingan naik Senja SLO. Sempet kepikiran naik KA 139/142 Krakatau dari LPN-PSE tp jadwalnya siang bolong dai YK dan males aja kalo dari YK siang2x. seringnya balik dari YK sore atau ga malem.

Oke deh, langsung aja deh ya. Saya beli tiket yg Rp250.000,00 dan duduk di BIS 3 kursi 4A alias di kereta 3. Saya ke Stasiun Tugu YK dianter sama kakak sepupu naik motor dari Kadisoka-Purwomartani, Kalasan pukul 16.30 dan tiba di Stasiun Tugu YK pukul 16.50 tepat saat KA 84 Sancaka Sore YK-SGU berangkat dengan loko hidung kotak CC201 (sekarang kyknya Sancaka DAOP VIII lebih sering ditarik loko CC201/203/204 ya?)

Segera saja saya masuk ke ruang tunggu tapi ga langsung boarding karena masih agak lama sembari saya ngobrol sama kakak sepupu saya. Selama menunggu itu pula ada beberapa KA yg berjalan langsung di Stasiun YK. Mulai dari KA 153 GBMS SGU-PSE yg terlambat karena baru lewat YK pukul 17.15, lalu KA Jaka Tingkir PWS-PSE yg rame cuma di kereta2x bagian tengah pukul 17.30, dan akhirnya tepat pukul 17.35 KA 115 Senja Utama Solo memasuki jalur 5 peron utara Stasiun YK.

Saat itu KA 115 Senja Utama Solo ditarik loko CC203 98 02 Dipo Induk YK dan akhirnya dua kali sudah di tahun ini saya kedapetan naik KA ditarik CC203. Lalu, saya pun segera masuk ke kereta bisnis 3 dan mencari tempat duduk saya yang bersebelahan dengan seorang ibu berjilbab. Interiornya didominasi cat bermotif kayu (cat atau wallpaper) dan terang sehingga nyaman. Cuma AC-nya agak kurang dingin, tapi untungnya saat malam menjadi dingin.

Suasana KA 115 saat itu ramai, bahkan penuh di kereta saya. Padahal bukan hari libur. Saya juga kaget ternyata Senja Utama Solo sudah cukup ramai dan penuh sebelum YK. Padahal saya juga mengira kalo bakal banyak penumpang dari YK yg naik Senja Utama Solo. karena biasanya kereta2x SLO spt Argo Lawu, Argo Dwipangga, dan Lodaya itu kebanyakan penuhnya dan ramenya di YK. Mantep juga ya.

Tepat pukul 17.42, KA 115 Senja Utama SLO berangkat dari Stasiun Tugu YK menuju Stasiun PSE Jakarta. Tidak perlu waktu lama untuk ngebut, karena dengan lokomotif CC203 ini saya merasa akselerasinya cepat dan nyaman sehingga baru beberapa menit lepas YK sudah mencapai kecepatan 80Km/jam. Apalagi selama perjalanan, masinis cukup sering membunyikan S35 khas CC203 yang menggetarkan.

Baru saja melalui Stasiun Patukan, tiba2x terdengar suara benturan sangat keras di kereta saya. Rupanya ada yg melempar batu ke arah KA 115 dan tepat mendarat di bodi kereta saya. Sungguh kaget rasanya dan suranya terdengar di dalam satu kereta itu. Untungnya cuma sekali dan tidak ada lagi yg melempar setelah itu. Sepertinya PT. Kereta Api Indonesia (Persero) perlu melakukan semacam seminar ataupun penyuluhan tentang bahaya melempar batu ke kereta api yang tengah berjalan kepada masyarakat di sekitar rel KA.

Dari YK hingga menjelang JN(Jenar), KA 115 melenggang sangat mulus diiringi pemandangan senja. Benar-benar terasa Senjanya deh pokoknya. Pas lagi asik2x ngebut eh tiba2x KA 115 mulai memelankan lajunya dan BLB sebentar di Stasiun Jenar. Lalu dari arah berlawanan muncul KA 154 GBMS PSE-SGU. Kenapa harus berjalan pelan kan hanya berpapasan, bukan bersilang?

Setelah itu, KA 115 mulai kembali ngebut dan pukul 18.42 berhenti di Stasiun Kutoarjo. Tak perlu berlama-lama, KA 115 pun segera diberangkatkan kembali dan say goodbye to dobel trek and DAOP VI.

Seusai mbablas di Butuh, tepat pukul 18.56 KA 115 pun berhenti di Stasiun Prembun. Di sini, seharusnya ia bersilang dengan KA 164 Bengawan PSE-PWS. Namun, saya bingung karena kalau bersilang dengan kereta api langsung sih harusnya si Senja SLO masuk ke sepur belok. lah ini malah sepur lurus. dan ternyata hanya semenit saja berhenti kemudian PPKA Stasiun Prembun memberangkatkan kembali KA 115. Oh, ternyata si Bengawan telat toh? (saya pikir ah paling jug nanti si Bengawan yg ngalah. harusnya sih Bengawan yg ngalah sih kan dia ekonomi, masa malah Senja SLO yg ngalah ya?)

Lalu, tak perlu waktu lama KA 115 Senja Utama SLO pun harus rela masuk jalur 1 Stasiun Wonosari pukul 19.08 WIB. Di sini, harusnya ia bersilang dengan KA 141/140 Krakatau MER-PSE-KD. Namun, ternyata Krakatau juga telat jadi ya silangan sama KA 164 Bengawan PSE-PWS deh di sini. Selang beberapa menit, KA 164 Bengawan melintas dengan sombongnya di jalur 2. Ya elah, Senja SLO yg bisnis kenapa harus ngalah sama Bengawan coba?

Selanjutnya, KA 115 Senja Utama Solo pun diberangkatkan dari Stasiun Wonosari dan melintas dengan kencang dan mulus di Stasiun Kebumen dan Stasiun Soka. Sampai akhirnya ia mulai memperlahan lajunya lagi dan masuk di jalur 2 Stasiun Sruweng untuk menunggu bersilang dengan KA 141/140 Krakatau MER-PSE-KD yg saat itu melintas langsung dengan ditarik lokomotif CC206 yg klaksonnya sangat nyaring. Kenapa ngalah mulu ya sama ekonomi? semoga di GAPEKA baru nanti dibuat menang silang sama ekonomi deh ya.

Usai bersilang dengan dua KA ekonomi tersebut, KA 115 pun melanjutkan perjalanannya. Baru saja lepas Sruweng, eh udah ditahan sinyal dan BLB di Stasiun Karanganyar. Lalu ngebut lagi dan jalan pelan lagi bahkan BLB sebentar di Stasiun Gombong. Kemudian, KA 115 pun ngebut lagi melewati Terowongan Ijo dan Stasiun Ijo. Saya kira ya bakal tetep ngebut, eh taunya menjelang Stasiun Tambak jalan pelan dan BLB lagi di Tambak. Terus ya kayak gitu ngebut lagi sebentar dan menjelang Stasiun Sumpiuh jalan pelan dan melintas langsung dengan kecepatan rendah di jalur 2 Stasiun Sumpiuh. Di SPH, juga sekaligus menyilang KA Jaka Tingkir PSE-PWS. Apa dia ya yg bikin perjalanan jadi agak lelet begini?

Seusai perjalanan yg agak lelet itu, KA 115 mulai ngebut lagi dan langsung di KJ (Kemranjen) dan menjelang KYA berjalan perlahan. Saya rasa sih wajar soalnya masuk stasiun dan seusai KYA kan ada tikungan yg agak besar ke arah PWT. Eh tapi malah BLB lagi di KYA. Buset dah ini BLB mulu kenapa kali ya? Untung cuma sebentar tapi kan jadinya ga enak aja gitu ngebut-pelan-berhenti sampe beberapa kali.

Akhirnya lepas KYA, KA 115 mulai ngebut dan mbablas di RDN(Randegan) dan KBS(Kebasen) serta mulai masuk petak eksotis DAOP V(Terowongan Kebasen-Jembatan Serayu-Terowongan Notog-Jembatan Logawa) yg menurut saya msh agak bisa dirasakan saat malam hari hehehe...

Saya meraa udah tenang aja gitu kyk ya ga bakal lagi deh BLB. baru mikir kayak gitu, eh jalan pelan dan BLB di Notog. Saya pikir bakal silang sama KA 42/43 Ekspress Malam Bima GMR-SGU-ML (saya mikirnya gitu karena merasa si KA 115 ini telat jadinya yg harusnya ketemu Bima di PWT atau setelah PWT malah pindah jadi di NTG dan ternyata cuma BLB bentar abis itu berangkat lagi)

Akhirnya setelah cukup banyak jalan pelan dan BLB mulai dari JN-PWT, pukul 20.58 KA 115 Senja Utama SLO pun tiba di stasiun pusat DAOP V, yaitu Stasiun Purwokerto (PWT). Di sini, ada beberapa penumpang yg turun dan naik. Namun, tidak terlalu banyak penumpang asal PWT karena dari SLO udah ramai dan selepas YK jg udah banyak. Sptnya penumpang PWT lebih memilih kereta lain spt Purwojaya dan Sawunggalih Utama. Saya kira Senja SLO bakal kyk Argo Lawu, Argo Dwipangga, Bima, dan GBMS yg penumpang PWT-nya cukup banyak. Ternyata enggak juga ya.

Selepas PWT, saya memutuskan untuk tidur biar ga terlalu ngantuk utk pergi ke kampus keesokan harinya. Karena saya tidur, maka saya tidak tahu apa saja yg terjadi selepas PWT. Saya agak pegel tidur di K2 tapi setidaknya kursi K2 jauh lbh nyaman daripada K3 yg tegak. Buktinya ya saya terlelap juga dan baru tersadar lagi saat KA 115 Senja Utama Solo memasuki Stasiun Cirebon Prujakan (CNP) menjelang pukul 23 malam. Di sini, ia BLB sebentar sembari bersilang dengan KA Parcel ONS JAKG-SBI yg kala itu ditarik lokomotif CC203.

Tak perlu berlama-lama, KA 115 segera berangkat untuk berhenti di Stasiun Cirebon (CN). Tepat pukul 23.00 WIB, KA 115 pun berhenti di jalur 2 Stasiun Cirebon yg sepi. Saat KA 115 masuk, sudah ada KA 8 Argo Lawu GMR-SLO yg tengah berhenti di jalur 4 Stasiun Cirebon. Sptnya KA 8 sedang ada sesuatu di kereta pembangkitnya karena saya sempat mendengar pengumuman dari PAP/PPKA CN kalo KA 8 tunggu apa gitu untuk kereta pembangkit. Dan setelah beberapa menit berhenti, KA 115 yg diberangkatkan terlebih dahulu dari CN.

Seusai CN, tak perlu waktu lama bagi saya untuk segera melanjutkan tidur yang terpotong itu. Saking nyenyaknya tidur, begitu terbangun saya sudah melewati PJL 81 di timur Jembatan Bekasi dan tepat pukul 01.54 KA 115 Senja Utama Solo pun berhenti di Stasiun Bekasi. Harusnya sih udah nyampe di Stasiun PSE tp karena kebanyakan jalan pelan dan BLB jadinya telat deh. Tapi gapapa lah.

Kemudian saya memutuskan untuk terjaga selepas BKS karena mau tidur jg nanggung, setengah jam lagi sampe. Selepas BKS pkoknya kerasa ngebut bgt deh ini KA 115, apalagi masinisnya juga sering bunyiin Semboyan 35 khas loko CC203. Express banget rasanya. Jarang ngerasain jalur BKS-JNG yg supercepet kyk gini klo naik kereta yg pagi atau yg sore brgkt dan nyampe Jakarta. Oh ya, saat KA 115 diberangkatkan dari BKS, KA 137 Gajah Wong LPN-PSE masuk BKS. Ahelah, saking banyak BLB-nya sampe hampir kesusul Gajah Wong. Untung ga disusul hehehe...

Lalu sekitar 15 menitan, KA 115 Senja Utama Solo pun masuk Stasiun Jatinegara dan banyak bgt penumpang yg turun di sini. Bahkan di kereta saya hampir kosong dan tersisa sedikit penumpang. Dan tak perlu waktu lama, KA 115 pun kembali berangkat menuju PSE.

Akhirnya pukul 02.28 KA 115 Senja Utama Solo SLO-PSE pun tiba di Stasiun Pasar Senen dan masuk jalur 5. Di peronnya, banyak penumpang yg bergelimpangan alias tidur dan istirahat. Sepertinya pada tidur buat nunggu pagi saat matahari terbit deh biar lebih aman dan mudah mendapatkan kendaraan. Setelah turun, tak lama kemudian KA 115 Senja Utama Solo pun berangkat untuk stabling di Stasiun Tanah Abang.

Saya pun segera melintasi terowongan penyeberangan dan menuju ke gedung utama karena ayah saya sudah menunggu untuk menjemput saya pulang ke rumah menggunakan mobil. Stasiun Pasar Senen dini hari ramai juga ya, banyak penjemput dan penumpang yang istirahat di sana. Agak beda sama GMR ya. Dan saat saya berjalan menuju mobil, terdengar pengumuman bahwa KA 137 Gajah Wong LPN-PSE akan segera masuk di Stasiun Pasar Senen. Akhirnya usai sudah deh perjalanan naik keretanya.

Sebenarnya KA 115 Senja Utama Solo ini bagus. Keretanya nyaman, bersih, enak diajak ngebut. Cuma saran saya sih jadwalnya kalo bisa dibikin lebih sore dari SLO. Soalnya mepet sama JakTing. Saya juga baru nyadar kayaknya si KA 115 ini banyak jalan pelan dan BLB gara2x di depannya ada Jaka Tingkir deh kyknya -_-" jadinya telat deh sampe PSE. Padahal berangkatnya udah ontime. Pelayanan bagus, ada prama dan prami. Sayangnya announcer tidak berjalan maksimal soalnya cuma ada pemberitahuan saat KA 115 mau masuk Stasiun PWT, selepas itu ga ada. kan payah. Masa kalah sama Progo dan KRL? Lalu, saran saya supaya kereta bisnis itu dikasih tirai atau gorden karena setau saya dulu kereta bisnis ada tirainya tapi kenapa skrg malah ga ada? Kalo ada tirai kan jadi lbh nyenyak tidur, lalu ga kepanasan kalo jalannya siang, dan kalo ada batu yg dilempar kan ga langsung kenain kepala serta pastinya jadi lebih elegan. Selain itu sih bagus kok utk Senja Utama Solo. Ga nyesel nyobain naik ini.

Berikut ini LAPKA-nya (Saya ga inget2x banget dan ada beberapa yg mengira2x)
YK 17.35-17.42 WIB
JN 18.xx WIB (papasan KA 154 GBMS PSE-SGU)
KTA 18.42-18.45 WIB
PRB 18.56-18.57 WIB
WNS 19xx-19xx WIB X KA 164 Bengawan PSE-PWS
SRW 19xx-19xx X KA 141/140 Krakatau MER-PSE-KD
KA BLB
GB BLB 20.xx (kalo ga salah silangan juga tp sama kereta barang)
TBK BLB
SPH (jalan pelan dan silangan dengan KA Jaka Tingkir PSE-PWS)
KYA BLB 20.30 WIB
NTG BLB
PWT 20.58-21.05 WIB
CNP 22.56-22.57 WIB X KA Parcel ONS JAKG-SBI
CN 23.00-23.10 WIB X KA 8 Argo Lawu GMR-SLO
BKS 01.54-01.57 WIB
JNG 02.xx-02.xx WIB
PSE 02.28 WIB

Tadinya mau bikin TR tapi foto sedikit sekali jadi malah mubazir dan boros kyknya. Lebih enak begini hehehe... Maaf kalo ada kesalahan dan maaf kalo kepanjangan.
Reply


Messages In This Thread
Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by tjcdes2009 - 03-03-2010, 10:49 AM
RE: ALL ABOUT Senja Utama SLO dan (alm) Fajar Utama SLO - by roysatyanusa - 05-02-2015, 11:11 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by animaX - 03-03-2010, 11:55 AM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by eling - 03-03-2010, 05:14 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by eling - 03-03-2010, 06:15 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by animaX - 03-03-2010, 07:40 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by Joe_cn - 03-03-2010, 09:42 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by eling - 04-03-2010, 09:09 AM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by Joe_cn - 04-03-2010, 09:48 AM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by Agung - 04-03-2010, 01:12 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by Agung - 04-03-2010, 03:05 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by bordes - 04-03-2010, 10:15 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by Agung - 06-03-2010, 05:24 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by bordes - 07-03-2010, 07:49 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by eling - 08-03-2010, 08:15 AM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by Joe_cn - 08-03-2010, 09:05 AM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by tomrys - 24-06-2010, 07:27 AM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by arulym - 08-07-2010, 11:09 AM
RE: ALL ABOUT Senja Utama SLO dan (alm) Fajar Utama SLO - by krie4god - 24-01-2011, 01:24 PM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by asmani - 15-08-2011, 08:47 AM
RE: Kenapa tidak ada Fajar utama solo - by asmani - 16-08-2011, 08:21 AM

Forum Jump:


Users browsing this thread: 1 Guest(s)